Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Wacana Sistem Pemilu 2024 Tertutup, Pengamat: Demokrasi Mau Dikebiri Secara Demokrasi

BCR | Sabtu, 31 Desember 2022
Wacana Sistem Pemilu 2024 Tertutup, Pengamat: Demokrasi Mau Dikebiri Secara Demokrasi
Net
-

RN- Pernyataan Ketua KPU Hasyim Asy'ari bahwa ada kemungkinan Pemilu 2024 kembali ke sistem proporsional tertutup mendapat sorotan dari berbagai pihak tidak terkecuali Komunikolog Politik dan Hukum Tamil Selvan.

Dalam keterangannya, Tamil mengatakan bahwa pernyataan tersebut menjadi jawaban atas banyaknya teka-teki yang terjadi dalam ketatanegaraan yang dinilainya semau penguasa saat ini.

Pria yang akrab disapa Kang Tamil ini menduga bahwa seolah sistem proporsional tertutup telah di 'rapikan' sejak awal dengan diberhentikannya Aswanto dari jabatan sebagai Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) dengan alasan kerap membatalkan produk undang-undang dari DPR.

BERITA TERKAIT :
Kalau Gak Dicurangi, Carles Lubis Berpeluang Duduk Di DPRD DKI 
Sirekap Ditolak Sana-Sini, Bikin Gaduh Dan KPU Terancam

"Kita patut menduga bahwa ada suatu rangkaian, karena putusan terbuka atau tertutup ini adalah ranah MK, dan alasan pemberhentian Aswanto sangat mengagetkan. Sekarang Ketua KPU bicara tertutup, setelah beredarnya video dan rekaman suara terkait dugaan permainan di KPU, jadi dugaan agenda setting ini sangat kental," ungkap Ketua Forum Politik Indonesia ini, Jumat (30/12).

Kang Tamil mengatakan bahwa besar kemungkinan sistem proporsional tertutup ini akan diamini oleh MK walaupun harus menganulir berbagai yurisprudensi nya sendiri. 

"Saya kira perubahan itu sangat mungkin, karena jika berkaca pada revisi UU KPK dan Omnibuslaw yang ditentang banyak pihak dan produknya (uu cipta kerja) dinyatakan inkonstitusional terbatas tetapi masih juga dijadikan landasan hukum, maka tidak ada yang mustahil pada rezim ini," kritiknya.

Lebih lanjut, Kang Tamil menjelaskan bahwa pada akhirnya Demokrasi justru dikebiri dengan cara Demokrasi pula. Jika semangat sistem proporsional terbuka diusung untuk memberikan kesetaraan posisi dan peluang bagi seluruh calon legislator tanpa melihat nomor urutnya, sehingga setiap warga negara memiliki peluang yang sama tanpa perlu 'menjilat' elit partai, maka sistem proporsional tertutup akan mengembalikan arogansi elitis partai politik.

"Jadi kedepan legislatif hanya diisi oleh para petugas partai yang tugasnya hanya mengamankan kepentingan partai secara terang-terangan, bukan lagi kepentingan rakyat," tandasnya.

Terkait bahwa putusan MK tidak berlaku surut, pengamat ini menjelaskan bahwa secara undang-undang, peserta pemilu legislatif adalah partai politik bukan perseorangan calon legislator.

"Jadi walaupun MK memutuskan sehari sebelum pemilu, maka keputusan itu harus diadopsi. Karena terbuka atau tertutup itu hanya soal teknis, tidak merubah fundamental partai politik sebagai peserta pemilu," jelasnya.

Sebelumnya Ketua KPU Hasyim Ashari menuai berbagai kontroversi, mulai pernyataan Hasnaesi 'si wanita emas' yang mengaku dilecehkan oleh Ketua KPU, hingga ramainya video rekamam suara yang menyoal seolah ada agenda untuk mengagalkan Partai Ummat, lalu setelah nya Partai Ummat dinyatakan lolos oleh KPU, hal ini membuat banyak kalangan mencurigai kredibilitas KPU periode 2022-2027 dan meminta untuk dilakukan pembentukan kembali. 

#KPU   #Pemilu   #Penfamat