Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Di PHP-in Pengembang, Konsumen Grand Pakis Residence Tempuh Jalur Hukum

DONI | Rabu, 07 Agustus 2019 - 15:53 WIB
Di PHP-in Pengembang, Konsumen Grand Pakis Residence Tempuh Jalur Hukum
-

RADAR NONSTOP- Merasa kena PHP, konsumen Perumahan Grand Pakis 2 Residence gugat pengembang ke Pengadilan. Dalam persoalan itu pengembang dituding merugikan hak konsumen.

Karena merasa dirugikan, konsumen Grand Pakis 2 menunjuk LBH Madani sebagai kuasa hukumnya untuk menggugat pengembang melalui jalur hukum.

Menurut pengacara LBH Madani, Setya Darma melalui rilis media yang diterima Radarnonstop.co (Rakyat Merdeka Group) menyampaikan, gugatan tersebut diajukan karena konsumen merasa dirugikan dengan ketidakprofesionalan pengembang.

BERITA TERKAIT :
Gelar Rakercab, Gerindra Tangsel Minta Legislatornya Jangan Kecewakan Amanah Rakyat
Setiap Tahun Ngemis Duit Hibah Ke DKI, Tapi Tangsel Tetap Aja Banjir  

"Para konsumen sebelum membeli merasa telah ditawarkan rumah di Grand Pakis 2 dengan type 36 dan dijanjikan akan memiliki gerbang menunju jalan utama. Namun, justru akses ke jalan utama ditutup dengan tembok tinggi,"terang Setya Darma melalui rilis media yang berhasil diterima wartawan, Rabu (7/8/2019).

Masih menurut Setia Darma, gugatan tersebut kini memasuki tahap jawaban tergugat di Pengadilan Negeri Kabupaten Bogor. Dalam kasus itu LBH Madani menyebut Viqrousy, PT Prabuana Sukses Mandiri dan pihak yang terlibat lainnya menjadi tergugat dalam kasus tersebut.

Terpisah, salah satu warga Grand Pakis Residence, Theovitana W Bangun mengatakan penutupan akses jalan utama di Perumahan Grand Pakis Residence, Rawa Kalong, Gunung Sindur, Kabupate Bogor, dinilai hanya akal-akalan pengembang.

"Itu tidak masuk akal, Grand Pakis 2  tidak bisa mengakses gerbang utama Grand Pakis Residence karena gerbang ditutup oleh masyarakat Grand Pakis 3 dan pengembang,"jelas Theovitana W Bangun.