Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Sudirman Said Cari Hoki Di Jakarta, Mau Diskusi Ke Anies Untuk Tes Ombak Maju Gubernur Independen 

RN/NS | Minggu, 12 Mei 2024
Sudirman Said Cari Hoki Di Jakarta, Mau Diskusi Ke Anies Untuk Tes Ombak Maju Gubernur Independen 
Sudirman Said.
-

RN - Sudirman Said mulai ancang-ancang maju Pilkada Jakarta. Mantan Co-captain Timnas Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN) di Pilpres 2024 ini lagi mencari hoki.

Majunya Sudirman diungkap oleh Kepala Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu KPU DKI Jakarta Dody Wijaya. Dody menyebut Sudirman telah mengajukan akses Sistem Informasi Pencalonan (Silon).

"Kemarin sore kami menerima dari tim Bapak Sudirman Said yang akan daftar jadi bakal pasangan calon gubernur dan wakil gubernur dari jalur perseorangan," ucap Dody di Kantor KPU Jakarta, Jumat (10/5).

BERITA TERKAIT :
Ahok Klaim Sudah Tak Emosi, Siap Maju Jadi Gubernur Jakarta 
Anies Ke PRJ, Pengunjung: Wah Pak Gubernur Kita Datang

Ini bukan pertama kali Sudirman ikut dalam pemilihan gubernur. Pada Pilkada Serentak 2018, dia mencalonkan diri sebagai gubernur Jawa Tengah.

Saat itu, Sudirman berpasangan dengan politikus PKB yang saat ini menjabat Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah. Mereka diusung Partai Gerindra, PKS, PAN, dan PKB.

Sudirman dan Ida menghadapi pasangan calon petahana Ganjar Pranowo dan Taj Yasin. Ganjar-Yasin diusung PDIP, PPP, Partai Demokrat, dan Partai NasDem.

Kala itu, politik nasional masih terbelah ke dalam dua poros. Poros pemerintah pendukung Joko Widodo dan poros oposisi yang disimbolkan Prabowo Subianto.

Sudirman-Ida kalah dari Ganjar-Yasin. Mereka memperoleh 7.267.993 suara atau 41,22 persen suara sah. Adapun Ganjar-Yasin memperoleh 10.362.694 suara atau 58,78 persen suara sah.

Sudirman dan Prabowo sempat berencana menggugat hasil itu ke MK. Namun, akhirnya Sudirman mengakui keunggulan Ganjar yang telah ditetapkan KPU.

"Saya sedang terus mempertimbangkan segala sesuatunya dengan baik, dan pada waktunya saya akan memutuskan," ucap Sudirman.

Di Jakarta, calon independen harus menyerahkan formulir dukungan disertai bukti identitas minimal 618.968 KTP. "Saya akan diskusi ke Anies soal pencalonan," tambah Sudirman.