Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Bubarkan Satgassus Merah Putih!

Tori | Kamis, 11 Agustus 2022 - 11:46 WIB
Bubarkan Satgassus Merah Putih!
Irjen Pol Ferdy Sambo/dok Polri
-

SATGASSUS Merah Putih dibentuk Jenderal (Pol) Purn Tito Karnavian  masih menjabat sebagai  Kapolri sekitar tahun 2016. Ketika itu, pembentukan Satgassus Merah Putih mendapat kritik keras dari sebagian anggota Komisi III DPR RI.

Saat ini jabatan Irjen Ferdy Sambo sebagai Kepala Satgassus Merah Putih dipertanyakan oleh Direktur Eksekutif Amnesty International, dalam pengusutan kasus kematian Brigadir Yosua atau Brigadir J.

Jagad media sosial tiba tiba dikejutkan dengan informasi di media sosial tentang kiprah dan sepak terjang Satgasus Merah Putih, yang menorehkan kesan cukup mengejutkan, sekalipun sebagi organ non-struktural di tubuh internal Polri.

BERITA TERKAIT :
Bos Judi Ngumpet Di Singapura, Tim Pemburu 303 Jangan Masuk Angin Ya
PC Ditahan Publik Apresiasi Kapolri, JARI’98: Presisi Bukan Isapan Jempol

Satgassus Merah Putih alasan dibentuknya untuk melaksanakan Tugas Kepolisian di Bidang Penyidikan dan Penyelidikan. Secara struktural, Polri sudah mempunyai Satuan Tugas tersebut sehingga keberadaannya sebenarnya tidak diperlukan.

Apalagi kalau kerja peran dan fungsinya ada indikasi memasuki wilayah politik yang bukan tugasnya, dengan formasi para personil Polri yang terseleksi dengan ketat, sebagai kesatuan elit yang bisa bergerak ke semua arah. Berdasarkan Sprin Kapolri atas dasar UU KUHP, Psikotropika, Narkotika, Tipikor, Pencucian Uang, ITE. Namun yang terjadi sebaliknya, konon bergerak seperti bebas masuki ranah politik.

Satgas ini indikasi menjalankan Black Ops dan beranggotakan kelompok elite Polri yang masih muda-muda dari berbagai level dan struktur, yang dijamin kualitas pangkat dan jabatannya. Keanggotaan mereka di bawah penunjukan resmi pimpinan tertinggi Polri dalam bentuk Sprin. Tidak sembarangan polisi bisa bergabung dengan Satgassus Merah Putih ini, mereka menekankan loyalitas dan militansi pada kelompok mereka.

Diduga Satgasus Merah Putih ini bisa bermain menutup semua kasus besar yang terjerat hukum, bebas proses hukumnya. Kalau itu benar, bisa ditebak semua berproses dengan segala konsekuensinya sebagai simbiosis mutualismenya.

Muncul rumor, apakah ada kaitannya dengan kasus pembunuhan KM50 dan pembunuhan Brigadir Yosua, yang melibatkan anggota Satgassus Merah Putih. Hanya internal Polri yang mengetahuinya.

Seandainya Satgassus Merah Putih melakukan tindakan taktis terkait dengan rekayasa melanggengkan kekuasaan jelas tindakan ini harus diakhiri dan atau dihentikan.

Apabila terlibat melakukan tugas yang sifatnya mendukung kelompok politik tertentu, menjelang Pilpres 2024 mereka dengan dana mereka yang luar biasa besar akan mempengaruhi jalannya Pemilu 2024 mengulangi kesuksesan pemilu lalu, kalau itu terjadi adalah tindakan tidak benar.

Anggaran mereka pasti sangat besar, namun satgas non-struktural seperti Satgassus Merah Putih ini tidak menggunakan anggaran dinas tapi mereka kumpulkan dari sumber lain. Masyarakat tidak akan mengetahui sumbernya secara transparan dan PPATK juga katanya kesulitan untuk mengaudit sumbernya.

Muncul spekulasi dari masyarakat apa dananya bersumber dari dana back-up yang dilakukan, akan melalui proses yang luar biasa. Bisa terjadi menangkap selundupan narkoba, judi online dengan jumlah yang fantastis besar, tangkap mereka dan proses hukumnya dihentikan, dan atau aktor pelakunya bebas.

Merebaknya judi online bebas terjadi di Indonesia, DPD RI dan masyarakat sudah sangat keras meminta segera ditutup. Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) seperti tak berdaya untuk menutupnya, sangatlah mungkin ada kekuatan yang menghalanginya.

Apakah judi online ada jaminan dan yang melindunginya siapa saja yang menampung dana setor deposit judi online. Cepat atau lambat harus dibongkar semuanya. Sumber dana operasional Satgasus Merah Putih harus diinformasikan kepada masyarakat secara transparan. Bagaimana pun masyarakat adalah mitra kerja kepolisian.

Terkait kasus Yosua, presiden sampai tiga kali meminta kasus Yosua harus diungkap secara transparan. Maknanya tidak boleh ada kekuatan apapun kalau berkehendak akan menutupi dan atau akan menghilangkan jejak kasusnya. Jangan sampai terjadi lagi seperti kasus KM50, Penyiraman air keras Novel dan kasus besar lainya menguap di tengah jalan dan menyisakan awan hitam yang tidak akan bisa dilupakan oleh waktu. Terus menyimpan misteri dan gelap gulita.

Konon Satgasus Merah Putih memegang kendali penuh atas peralatan penyadapan maupun peretasan media komunikasi dan sosial media yang harganya alatnya sangat besar dan operatornya oleh tenaga ahli yang mereka miliki. 
Satgasus Merah Putih sangat mudah mendeteksi akun yang vokal terhadap pemerintah untuk menjadi target mereka. Terpantau para buzzer adalah dalam kendali dan binaan mereka.

Ada kesan dari mayatakat Sambo sebagai kepala Satgassus Merah Putih seperti Kapolri Bayangan, dengan kekuasaan besar terlibat dan melibatkan diri terhadap apapun yang menjadi target dan sasarannya. Harapan dan dukungan masyarakat kepada Kapolri sangat besar  untuk segera memulihkan Polri dari aib yang sedang terjadi saat ini.

Pulih kembali sebagai lembaga negara yang berperan dalam memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakan hukum, serta memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka terpeliharanya keamanan dalam negeri. 

Satgasus Merah Putih yang yang merupakan organ non-struktural yang fungsinya sebenarnya tidak diperlukan,  akan lebih bijak dibubarkan. Lebih cepat lebih baik.


Sutoyo Abadi 
Koordinator Kajian Politik Merah Putih