Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Senyum Anies Pasca Bantu KPK RI Jadi Saksi Kasus Korupsi di Wilayahnya

DIS/RN | Selasa, 21 September 2021 - 19:15 WIB
Senyum Anies Pasca Bantu KPK RI Jadi Saksi Kasus Korupsi di Wilayahnya
-

RN - Jalannya tegap seperti layaknya pemimpin berwibawa. Percaya diri namun tidak berarti jumawa. Hangat.  Sangat elegan dengan baju dinasnya sebagai Gubernur DKI Jakarta. Senyum manisnya ditebar ke arah mata ia memandang. Iya, dialah Anies Baswedan. Ia begitu kooperatif saat diundang oleh KPK RI, Selasa (21/9/2021).

Diketahui, mantan Mendikbud RI itu dipanggil penyidik lembaga antirasuah, sebagai saksi atas kasus pengadaan tanah di Munjul, Pondok Ranggon, Jakarta Timur.

Ia mengaku, KPK setidaknya mengajukan sembilan pertanyaan kepadanya saat dirinya diperiksa terkait program pengadaan lahan untuk pembangunan rumah susun di Jakarta.

BERITA TERKAIT :
Lingkungan Ditata Gak Kebanjiran, Warga Luar Batang: Makasih Pak Wali dan Pak Anies
Musim Hujan Akan Tiba, Siap-Siap Kaum Nyinyir Bakal Bikin Hoax Dan Bully Ke Anies

Pertanyaan-pertanyaan itu lanjut dia, menyangkut landasan aturan program perumahan di Jakarta. "Ada sembilan pertanyaan yang sifatnya biografi formil, tanggal lahir dan lain-lain. Tapi yang menyangkut program rumah ada delapan," kata Anies kepada awak media.

Anies mengatakan, pemeriksaan selesai pukul 13.30 WIB dan dia baru bisa keluar sekitar pukul 15.15 WIB karena ada proses review pemeriksaan.

Mantan rektor Paramadina itu berharap pemeriksaan bisa menjadikan kasus hukum korupsi pengadaan lahan di Munjul, Jakarta Timur, lebih jelas lagi.

"Saya berharap penjelasan yang tadi kami sampaikan bisa bermanfaat bagi KPK, untuk menegakkan hukum, menghadirkan keadilan, dan memberantas korupsi. Harapannya keterangan saya tadi bisa membantu KPK menjalankan tugasnya," ujar dia.

Saat ditanya wartawan soal substansi pertanyaan, Anies tidak menjawab dan menyerahkan sepenuhnya proses hukum berlanjut di KPK RI. "Menyangkut substansi biar KPK menjelaskan, dari sisi kami menjelaskan tentang apa yang jadi program," kata Anies.

Sebelumnya, ia memang berjanji membantu lembaga yang dinahkodai oleh Firli Bahuri itu untuk menuntaskan kasus korupsi diwilayahnya.

"Saya datang memenuhi panggilan. Saya berharap nantinya keterangan yang saya berikan akan bisa membantu tugas KPK di dalam menuntaskan persoalan korupsi yang sedang diproses. Jadi saya akan menyampaikan semua yang dibutuhkan semoga itu bermanfaat bagi KPK," kata Anies.

Diketahui, kasus korupsi pengadaan lahan di Munjul, Pondok Ranggon, Jakarta Timur itu bermula saat Pemprov DKI Jakarta melalui Perumda Sarana Jaya menggelontorkan uang senilai Rp 217 miliar untuk pengadaan lahan seluas 4,1 hektar di Munjul.

Namun uang ratusan miliar itu raib dan status tanah masih belum berpindah tangan ke Pemprov DKI Jakarta. Uang ratusan miliar itu kini diketahui dibawa lari oleh anggota mafia tanah yang kini telah berstatus tersangka.

Dari pengembangan pemeriksaan, salah satu tersangka kasus itu adalah mantan Direktur Utama Perumda Pembangunan Sarana Jaya, Yoory C Pinontoan. Yoory jadi tersangka sejak 5 Maret 2021.

Yoory ditetapkan sebagai tersangka bersama tiga orang lainnya, yaitu Anja Runtuwene (AR) sebagai wakil direktur PT Adonara Propertindo, Tommy Adrian (TA) sebagai direktur PT Adonara Propertindo Tommy Adrian (TA) dan Korporasi PT Adonara Propertindo.

Berselang 25 hari setelah penetapan tersangka, Gubernur Anies Baswedan mencopot secara permanen Yoory dari jabatan sebagai dirut Pembangunan Sarana Jaya. Anies menggantikan Yoory dengan Agus Himawan yang dinilai mampu membawa Perumda Sarana Jaya kembali bangkit setelah terlilit kasus korupsi.

#anies   #korupsi   #yoory