Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Corona Belum Bisa Ditekan, Menkes Sebut DKI Dan Jogja Berat 

NS/RN/NET | Rabu, 14 Juli 2021 - 01:07 WIB
Corona Belum Bisa Ditekan, Menkes Sebut DKI Dan Jogja Berat 
Menkes Budi Gunadi Sadikin.
-

RN - Lonjakan kasus COVID-19 di Indonesia terus terjadi. Varian delta yang sudah menewaskan ribuan warga itu belum bisa ditekan.

Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin menegaskan jika laju kasus terus meningkat, DKI Jakarta dan DI Yogyakarta akan mengalami dampak paling berat. 

Prediksi ini didasarkan pada perhitungan skenario yang dibuat Kementerian Kesehatan (Kemenkes), jika kasus COVID-19 naik 30-60 persen dalam beberapa pekan ke depan.

BERITA TERKAIT :
Jateng Terbanyak, Kasus Kematian Di Kaltim Dan Lampung Melonjak 
Warga Bogor Seperti Sok Kebal Corona, Ini Faktanya...

"Kalau (laju kasus COVID-19) memburuk 30 persen dalam seminggu hingga dua minggu ke depan, yang berat Yogyakarta dan DKI Jakarta," kata Menkes Budi dalam rapat bersama Komisi IX DPR RI, Selasa (13/7/2021).

Berdasarkan data yang dipaparkan Menkes jika kasus COVID-19 naik 30 persen, DKI Jakarta membutuhkan 4.664 tempat tidur isolasi dan 4.488 tempat tidur perawatan intensif. Sementara Yogyakarta membutuhkan 1.489 tempat tidur isolasi dan 734 tempat tidur intensif.

Jika kasus naik 60 persen, Jakarta membutuhkan hingga 10.299 tempat tidur isolasi dan 5.880 tempat tidur perawatan intensif. Masih dengan skenario yang sama, Yogyakarta membutuhkan 2.308 tempat tidur isolasi dan 939 tempat tidur perawatan intensif.

Meski begitu, menurut Menkes kondisi di Yogyakarta masih bisa diakali dengan mengkonversi tempat tidur perawatan lain untuk pasien COVID-19. Tapi, ini tidak bisa dilakukan untuk DKI Jakarta.

"Hal itu berbeda dengan Jakarta, karena Jakarta yang sudah dikonversi sudah lebih dari 50 persen. Itu yang kemudian kita butuh strategi berbeda," jelas Menkes.

Untuk mengatasi ini, Menkes mengungkapkan ada tiga strategi yang bisa dilakukan untuk menanggulangi krisis kapasitas rumah sakit ini, yaitu:

Mengonversi lagi jumlah tempat tidur perawatan lain untuk COVID-19. Mengalihkan rumah sakit khusus untuk COVID-19. Dan, Menambah rumah sakit lapangan atau darurat.

Menurut Menkes, strategi-strategi tersebut sudah dilakukan di DKI Jakarta dan terus diupayakan agar bisa menutup kebutuhan yang diproyeksikan dalam beberapa waktu ke depan.