Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co
Didesak Warga

Pemkot Depok Akhirnya Umumkan 9 Warganya Meninggal Positif Corona

RN/CR | Kamis, 26 Maret 2020 - 05:46 WIB
Pemkot Depok Akhirnya Umumkan 9 Warganya Meninggal Positif Corona
Ilustrasi -Net
-

RADAR NONSTOP - Pemerintah Kota (Pemkot) Depok akhirnya mengumumkan sembilan orang warganya meninggal dunia karena virus korona covid-19.

"Jumlah total warga Kota Depok yang meninggal karena korona 9 orang," kata juru bicara (jubir) Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Depok Dadang Wihana saat dihubungi awak media, Rabu (25/3/2020).

Sembilan korban itu, imbuh Dadang, adalah pasien dalam pengawasan (PDP) yang dirawat sejak tanggal 18 Maret sampai 25 Maret 2020.

BACA JUGA :
Banyak Begal Di Depok, Waspada Naik Motor Malam-Malam  
Corona Indonesia Lebih Parah Dari AS, Jepang Dan Jerman 

"PDP yang meninggal belum bisa dinyatakan pasien positif atau negatif korona karena harus menunggu hasil pemeriksaan PCR (Polymerase Chain Reaction) yang datanya dikeluarkan oleh PHEOC (Public Health Emergency Operating Centre) Kementerian Kesehatan RI," jelasnya.

Dadang menambahkan bahwa semula pihaknya tidak berniat untuk mengumumkan tentang meninggalnya sembilan orang tersebut. " Itu, kami umumkan karena banyaknya warga yang meminta," ujar Dadang.

Diberitakan sebelumnya, satu Aparatur Sipil Negara Kota Depok meninggal karena positif covid-19 di rumah sakit Rabu (25/3) pagi.

Dadang menyebutkan persebaran pandemi virus korona di Kota Depok semakin masif. Hal tersebut terlihat dari terus bertambahnya jumlah pasien positif virus korona hingga menjadi 19 orang.

"Kota Depok sudah mencapai 19 kasus dari sebelumnya 15 kasus. Data terbaru hari ini, satu pasien positif korona meninggal dan 9 orang PDP meninggal," ujar Dadang.

Selain itu, pasien PDP pun mengalami penambahan dari sebelumnya 142 menjadi 173 kasus. Sedangkan untuk ODP naik dari 440 menjadi 568 kasus.

"Dengan semakin bertambahnya kasus covid-19 di Kota Depok, maka masyarakat diimbau untuk terus meningkatkan kewaspadaan tanpa rasa panik," jelasnya.