Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Sampai Ada Kesepakatan, Revitalisasi Tiga Pasar di Kota Bekasi Ditunda

YUD | Rabu, 15 Januari 2020 - 22:57 WIB
Sampai Ada Kesepakatan, Revitalisasi Tiga Pasar di Kota Bekasi Ditunda
-

RADAR NONSTOP - Rencana revitalisasi tiga pasar di Kota Bekasi akhirnya ditunda sampai ada kesepakatan antara legislatif dan eksekutif terkait keluhan pedagang pasar di tiga lokasi tersebut.

Hal itu disepakati dalam rapat yang melibatkan eksekutif, legislatif, perwakilan pedagang pasar dan perwakilan dari Rukun Warga Pasar (RWP) serta Kepala Unit pada tiga Pasar, di ruang rapat DPRD Kota Bekasi, Rabu (15/1).

"Hasil petemuan yang dihadiri langsung oleh Sekretaris Daerah Kota Bekasi Ibu Reny Hendrawati menyepakati tidak ada kegiatan revitalisasi apapun sebelum ada kesepakatan bersama antara eksekutif dan legislatif," ujar Abdul Muin Hafied, Ketua Komisi III DPRD Kota Bekasi usai mengikuti rapat.

Dikatakan, persoalan yang terjadi di tiga pasar yang akan dilakukan revitalisasi tersebut semuanya sama, pertama soal Rukun Warga Pasar (RW) dinilai tidak berpihak kepada pedagang pasar, kedua soal harga jual kios oleh pengembang yang dianggap terlalu mahal.

Berdasarkan hal tersebut kata dia, maka disimpulkan harus dicari titik terang agar semua tidak dirugikan, baik dari sisi pengembang maupun pedagang pasar dalam proses revitalisasi.

Tiga Komisi di DPRD Kota Bekasi, meliputi Komisi I, 2 dan 3 lanjut dia, akan melakukan evaluasi dengan meminta masukan semua pihak termasuk memanggil pihak pengembang.

"Tidak ada aktivitas revitalisasi sebelum ada titik temu, dimaksud pertama pedagang pasar harus direlokasi dulu ke tempat penampungan sementara. Itu tanpa dipungut biaya karena sebagai konsekuensi dalam PKS itu sendiri," tukasnya.

"DPRD Kota Bekasi akan melihat kepatutan dan teknis dalam proses revitalisasi itu sendiri apakah sudah sesuai dengan mekanisme atau belum. Jika tidak sesuai maka harus diluruskan agar semua terlaksana maksimal," tuturnya.

Ketua Komisi II DPRD Kota Bekasi, Arif Rahman Hakim menilai, dengan adanya gejolak dalam proses revitalisasi di tiga pasar tersebut menunjukkan adanya kesalahan dalam proses awal. Untuk itu dia meminta kepada para pengembang jangan karena dekat dengan penguasa lalu membuat harga sesukanya.

"Saya minta tidak ada kegiatan apapun dalam proses revitalisasi sebelum semua persoalan selesai. Tidak ada yang menghalangi proses revitalisasi semua pedagang setuju akan hal itu, tetapi mekanisme dan aturannya harus dibenahi," tegas Arif.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kota Bekasi, Reni Hendrwati setelah mendengarkan perdebatan cukup panjang baik dari tiga pedagang pasar dan RWP dalam forum tersebut meminta semua pihak harus duduk bersama lagi dalam mencari solusi terbaik.

"Revitalisasi pasar di Kota Bekasi ini akan dilaksanakan di empat tempat. Tapi kenapa tiga pasar ada gejolak sementara satu pasar seperti Pasar Kranji adem ayem saja. Artinya ada masalah dan ini harus didudukkan bersama," ujar Reny.

Dia juga berjanji akan membawa hasil rapat bersama terkait revitalisasi dengan pedagang pasar, RWP dan tiga Komisi di DPRD Kota Bekasi tersebut ke Walikota Bekasi Rahmat Effendi.

Ketua Pedagang Pasar Jatiasih, Del Frachisco Boy, menyambut baik rekomendasi DPRD Kota Bekasi dalam rapat bersama tersebut. Pedagang tentunya setuju tetapi harus ada perbaikan agar dalam mekanisme revitalisasi pasar, sehingga tidak ada yang dirugikan.

"Sebenarnya pedagang pasar tidak menuntut harga murah, tetapi teknis yang tidak rasional seperti pedagang diwajibkan membayar hingga 40 persen jika ingin menempati lokasi tempat sementara," bebernya.

Dia juga meminta selama proses kesepakatan ada sosialisasi yang benar. Pedagang pasar tidak akan mensoalkan siapapun pengembangnya jika ada sosialisasi yang benar kepada para pedagang.

"Selama ini RWP yang dipercaya pedagang pasar tidak pernah sosialasi, bahkan pedagang pasar tidak memegang Perjanjian kerjasama (PKS). Kami pedagang pasar Jatiasih mendukung penuh proses revitalisasi tetapi harus dilaksanakan prosedural dan tidak merugikan pedagang pasar tentunya," ucap Del.

Sekretaris Pedagang Pasar Jatiasih, Ucok Pulungan menimpali dengan mengatakan jika dalam proses revitalisasi Pasar Jatiasih sudah dilaksanakan dengan benar maka tidak akan ada upaya gratifikasi kepada ketuanya.

Diketahui Pemerintah Kota Bekasi akan melakukan revitalisasi empat pasar di wilayah setempat. Pasar tesebut meliputi, Pasar Jatiasih, Bantargebang, Pasar Kranji dan Family Mart. Dari keempat pasar tersebut gejolak muncul dari tiga pedagang pasar kecuali pasar Kranji.

Thomus Pardede perwakilan pedagang pasar Family Mart, mengatakan berharap agar semua pihak bisa pro rakyat. Menurutnya persoalan keluhan pedagang di tiga pasar tersebut sama dan persoalannya cukup gampang diselesaikan jika pemangku kepentingan memiliki itikad baik.

"Persoalan keluhan pedagang ini sangat sederhana sebenarnya, lakukan pertemuan dengan pengembang lakukan kajian ulang dari A sampai Z, karena semua sudah paham apa yang menjadi keluhan ditiga pasar tersebut. Dan ketiga pedagang pasar sangat setuju dengan proses revitalisasi tersebut," pungkas Pardede seraya menggatakan, tinggal niat dari pemangku kepentingan saja, mau menyelesaikan atau tidak.

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 2

Filename: nonstop/detil_berita.php

Line Number: 95

BACA JUGA :
Nasib Atlet Prestasi Kota Bekasi, Masih Susah Masuk ke SMA Negeri
Tingkatkan Mutu Produk UMKM Hingga Luar Negeri 

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 3

Filename: nonstop/detil_berita.php

Line Number: 128

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 4

Filename: nonstop/detil_berita.php

Line Number: 132