Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Baliho Airin Gak Dicopot, Bawaslu Tangsel Tebang Pilih 

RN/NS | Jumat, 27 Oktober 2023
Baliho Airin Gak Dicopot, Bawaslu Tangsel Tebang Pilih 
Poster milik Airin di Tangsel.
-

RN - Badan Pengawas Pemilu Kota Tangerang Selatan (Bawaslu Tangsel) tebang pilih. Aksi wasit pemilu ini mengundang protes para caleg. 

Sebab, alat peraga kampanye (APK) milik caleg dicopot, sedangkan milik Airin Rachmi Diany dibiarkan. Airin adalah mantan Wali Kota Tangsel dua periode.

Kini Airin maju sebagai caleg DPR dari Golkar. Bawaslu mencatat, 990 alat peraga kampanye (APK) bakal calon legislatif (bacaleg) ilegal sepanjang September 2023, telah ditertibkan. Sebanyak 1.638 APK yang melanggar per Oktober 2023, juga telah dicopot.

BERITA TERKAIT :
Suara Kang Uu Seret, Jabatan Mentereng Gak Ngaruh Di Cirebon & Indramayu 
Calon Pimpinan DPRD DKI, Ada Wajah Lama Hingga Politisi Sultan 

Selain Bawaslu, pencopotan juga dilakukan petugas Satpol PP Kota Tangsel. "Per Oktober 2023, terdata ada 1.638 APK dan 1.054 bahan kampanye (BK) ilegal seperti kalender, kartu nama dan lain-lain yang telah ditertibkan," ujar Koordinator Divisi Penanganan Pelanggaran Bawaslu Tangsel, Didik Trihatmoko di kantor Bawaslu Tangsel, Banten, Kamis (26/10/2023).

Didik menyatakan, sepanjang Oktober 2023 telah dilakukan delapan penurunan APK dan BK ilegal di sepanjang jalur Kecamatan Serpong sampai Jombang. Tak hanya itu, Bawaslu Tangsel juga telah menurunkan 565 APK ilegal, yaitu 468 di wilayah Ciputat dan 97 di wilayah Serpong.

"Kami juga sudah ada jadwal penertiban selanjutnya besok 27 Oktober 2023 malam di wilayah Serpong bersama-sama dengan Satpol PP," kata Didik.

Dia mengatakan, APK dan BK yang diturunkan adalah bacaleg yang memasang  secara ilegal dan tidak membayar iklan yang masuk dalam kas daerah. Sementara caleg yang telah membayar sewa iklan ditandai dengan adanya barcode di APK dan BK.

Bahkan, Didik melanjutkan, meski telah menyewa dan telah mengantongi izin, tetapi melanggar citra diri atau ketertiban umum maka petugas tetap mencopot APK dan BK. Kendati demikian, pihaknya mengakui tidak ada sanksi langsung untuk pelaku caleg yang melanggarnya.

"Hanya dicopot, tidak ada sanksi. Kalau bacalegnya memasang lagi reklamenya maka akan kami copot lagi," ujar Didik.

Ketua Bawaslu Kota Tangsel Muhamad Acep menegaskan, baliho Airin sebenarnya terpasang di lokasi yang masuk ranah Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang. Sehingga, pihaknya tidak bisa mencopot karena sudah di luar kewenangan wilayah.

Didik juga menyebut, ada juga baliho caleg lain yang tidak diturunkan, karena bukan lagi masuk wilayah Tangsel. Dia pun membantah ada keistimewaan terhadap bacaleg tertentu, sehingga balihonya tidak ikut diturunkan.