Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Neneng Masih Sakti, Buktinya Pejabat Bogor Gak Nurut Dengan Iwan

RN/NS | Sabtu, 30 Juli 2022 - 00:13 WIB
Neneng Masih Sakti, Buktinya Pejabat Bogor Gak Nurut Dengan Iwan
-

RN - Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Bogor Iwan Setiawan mencak-mencak. Iwan kesal lantaran dicueki kepala dinas.

Politisi Gerindra ini mengancam akan melakukan kocok ulang kepada pejabat yang mbalelo. Ancaman Iwan ternyata menjadi bisik-bisik di kalangan ASN.

"Kan pejabat sini nurutnya sama Bu Neneng. Pak Iwan mah apalah, dia kan cuma Plt doang," sebut beberapa ASN di dinas kepada wartawan, Jumat (29/7).

BERITA TERKAIT :
Gedung Runtuh Hingga Kereta Tergelincir di Taiwan, Begini Nasib Pekerja Migran Indonesia
70 Lebih Gempa Susulan Guncang Taiwan, 1 Tewas dan Ratusan Terluka

Diketahui, Iwan menggantikan Bupati nonaktif Bogor Neneng Hasanah Yasin. Neneng saat ini ditahan karena dituduh KPK telah melakukan suap ke pegawai BPK Jawa Barat terkait WTP.

Seperti diberitakan, Iwan merasa kesal lantaran sejumlah kepala dinas dari sejumlah Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) tidak hadir dan pergi meninggalkan ruangan tanpa izin. Hal itu terjadi dalam acara Peringatan Hari Anak Nasional dan Peringatan Hari Keluarga Nasional Tingkat Kabupaten Bogor di Auditorium Setda pada Kamis (28/7/2022).

“Kalau kecewa unek-unek ya. Kalau saya kesal ya, marah lah karena (jabatan) Plt ini melaksanakan tugas seluruh kebupatian tanpa kecuali apapun yang menjadi tugas bupati saya yang handle (tangani). Tapi secara pribadi meng-handle terus perangkatnya tidak guyub,” tutur Iwan, Jumat (29/7/2022).

Iwan menegaskan, ia telah berusaha agar roda pemerintahan di Kabupaten Bogor terus berjalan. Menurutnya, seharusnya, para perangkat daerah tidak melihat secara subjektif siapa pemimpinnya saat ini.

“Psikologis kita ini bahwa mereka adalah perangkat daerah siapapun pemimpinnya ikutin. Itu baru bernegara yang benar. Siapapun pimpinannya ikutin, jangan menilai pada subjekifitas. Objektifnya saya ditugaskan sebagai pelaksana tugas berdasarkan aturan atau undang-undang. Ikutin semua jangan punya pikiran yang lain-lain gitu,” tegasnya.

Bahkan, Iwan pun dengan tegas tidak segan untuk melakukan rotasi di jajaran SKPD Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor apabila diperlukan. Sebab yang dibutuhkanya adalah SKPD yang memiliki tujuan sama.

“Jangan salahkan saya kalau suatu saat kami mengubah formasi, posisi supaya kru ini satu nafas, satu suara, satu keinginan, satu langkah, dan satu frekuensi. Kalau masih begini jangan salahkan saya. Seandainya itu harus, kami akan laksanakan. Kalau masih bisa dibina ya kita bina, tapi kalau tidak bisa jangan salahkan saya ambil langkah-langkah kongkret membuat formasi dream team berdasarkan selera berdasarkan keinginan selama saya sebagai Plt,” ujarnya.

Di samping itu, Iwan menuturkan, amarahnya ini semata buka karena ingin dihormati sebagai Plt Bupati Bogor. Namun, lebih kepada etika dan menunjukkan dimata publik bahwa perangkat daerah di Kabupaten Bogor saling dukung.

“Situasi kelihatannya belum stabil, belum kondusif. Kelihatan dari kegiatan itu tidak ada satupun kepala dinas yang hadir atau meninggalkan acara tanpa izin dan belum selesai. Etikanya dimana gitu, minimal kalau keluar izin karena kita hadir ini buka saya mau dihormati tapi biar dimata publik perangkat daerah pimpinan daerah itu saling mendukung,” tegasnya.