Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Pemprov DKI Bantah Intervensi Dewan Soal Tolak Interpelasi Formula E

SN/HW | Kamis, 30 September 2021 - 16:43 WIB
Pemprov DKI Bantah Intervensi Dewan Soal Tolak Interpelasi Formula E
-

RN - Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, membantah adanya intervensi dilakukan Eksekutif, dalam hal ini Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang disebut menjegal upaya interpelasi Formula E dengan melobi legislator

Menurutnya, Pemprov selalu melaksanakan tugas layaknya eksekutif. "Tidak ada, kita kan eksekutif itu melaksanakan tugas eksekutif, DPRD melakukan tugas legislatif. Kami saling menghormati satu sama lain," ujar Ariza di Balai Kota DKI, Kamis (30/9/2021).

Ariza menuturkan, sejauh ini tidak ada upaya mempengaruhi satu sama lain antar eksekutif maupun legislatif menyoal interpelasi Formula E. Sebaliknya, masing-masing kedudukan, kata Ariza, menjalankan fungsi yang seharusnya.

BERITA TERKAIT :
Anggotanya Dicaci, Fraksi Gerindra DKI Minta Ketua Komisi B Dicopot
Peran FKUB Hadirkan Kerukunan Umat Beragama, Ariza: Jadikan Perbedaan Satu-Kesatuan Sebagai Kekuatan Bangsa

"Tidak ada upaya mempengaruhi satu sama lain, apalagi mengintervensi, semua kita ini punya kedudukan, kewenangan. Kita semua sudah sangat dewasa, punya sikap masing-masing," katanya.

Lebu Lanjut Ariza menyampaikan, kedua belah pihak juga menghormati satu sama lain. Karena itu, pihaknya berharap agar hubungan baik DPRD dan Pemprov DKI bisa terus terlaksana dan dijaga. "Hubungan kita selama ini cukup baik dan harmonis," ungkapnya.

Sebelumnya, rapat paripurna tentang interpelasi terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyoal Formula E, digelar hari ini Selasa (28/9). Rapat yang seharusnya dihadiri 54 orang legislator itu, tak memenuhi jumlah minimum anggota hadir (kuorum).

Berdasarkan pantauan Republika di ruang Paripurna DPRD DKI Jakarta, tak ada yang hadir dari fraksi selain PDIP dan PSI. Bahkan, tidak semua anggota fraksi PSI yang hadir, termasuk Viani yang baru saja dipecat oleh PSI beberapa waktu sebelumnya.

Dalam rapat tersebut, ada 33 anggota DPRD dari dua fraksi yang hadir. Di antaranya 25 anggota fraksi PDIP dan enam plus satu anggota PSI yang hadir melalui video konferensi. Tak tampak satupun anggota dewan dari fraksi lainnya.