Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Ribuan Pohon Di TPST Bantargebang Mati, Fraksi PAN Minta Ketua Komisi II Panggil Kadis LH Kota Bekasi

YUD | Minggu, 23 Agustus 2020 - 18:06 WIB
Ribuan Pohon Di TPST Bantargebang Mati, Fraksi PAN Minta Ketua Komisi II Panggil Kadis LH Kota Bekasi
H. Syafril (paling kiri)
-

RADAR NONSTOP - Menyikapi matinya ribuan pohon di TPST Bantargebang yang merupakan proyek Penanaman Pohon TA 2019 senilai Rp 2,2 miliar membuat anggota Fraksi PAN DPRD Kota Bekasi, H. Safril terkejut

Pria yang juga duduk di Komisi II DPRD Kota Bekasi mengungkapkan, dirinya akan mendesak Ketua Komisi II, Arief Rahman Hakim untuk meminta klarifikasi dari Kepala Dinas (Kadis)  Lingkungan Hidup (LH) Kota Bekasi dan jajarannya di rapat Komisi II yang memang salah satu tugasnya mengawasi kinerja Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi.

"Saya kaget juga membaca berita itu, kok bisa-bisanya penanaman pohon sampai menghabiskan anggaran semahal itu di tengah kondisi keuangan daerah sedang defisit saat itu. Apalagi pohonnya mati dan tidak bisa dimanfaatkan untuk penghijauan," tuturnya saat ditemui usai acara ziarah ke Makam KH. Noer Ali, Minggu (23/8/2020).

BACA JUGA :
"Kan Ada Wali Kota, Repot Amat Kang Emil Ke Bekasi" 
Nasib Atlet Prestasi Kota Bekasi, Masih Susah Masuk ke SMA Negeri

H. Safril akan meminta kepada Ketua Komisi II untuk segera memanggil Kepala Dinas LH dan jajaranya berikut pihak pengelola (CV. Mega Putritama).

"Ini kan proyek mubazir dan sia-sia. Itu kan uang rakyat Kota Bekasi loh. Jadi mana pertanggung jawabannya Pemkot Bekasi. Makanya saya meminta Ketua Komisi II, Pak Arief Rahman Hakim agar segera memanggil Kadis LH untuk diminta klarifikasi dan tanggung jawabnya," tegasnya.

Seperti diketahui, proyek penanaman pohon di TPST Bantargebang senilai Rp 2,2 Milyar yang dimenangkan oleh CV. Mega Putritama pada akhir 2019 lalu diduga mubazir karena ribuan pohon yang ditanam hampir 90 persen dalam kondisi mati.