Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Surya Paloh Ungkit Soal Koalisi, Pasang Badan Saat BBM Naik

RN/NS | Selasa, 18 Oktober 2022 - 00:04 WIB
Surya Paloh Ungkit Soal Koalisi, Pasang Badan Saat BBM Naik
-

RN - Rencana kenaikan BBM terkuak. Saat semua parpol koalisi Jokowi menolak ternyata hanya NasDem yang pasang badan.

Hal ini dikatakan Ketua Umum Partai Nasdem, Surya Paloh. Dia menyinggung pihak-pihak yang mempertanyakan komitmen pihaknya terhadap pemerintahan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Apalagi setelah pendeklarasian Anies Rasyid Baswedan sebagai calon presiden (capres) dari Nasdem.

BERITA TERKAIT :
Jaksa Agung Lagi Serius Garap Kasus BTS, NasDem Waspada Kena Kiamat Kecil
Belajar Dari Pilkada DKI, Mesin Anies Itu 4 Tak Tapi Ada Saatnya Tancap Gas

Ia menegaskan, Partai Nasdem selalu menjadi pihak yang mendukung segala kebijakan yang dikeluarkan pemerintahan Jokowi. Termasuk saat pemerintah memutuskan untuk mengurangi subsidi harga bahan bakar minyak (BBM).

"Saya sambil bercanda bilang sama Pak Jokowi, 'Bapak Presiden, kita punya tujuh fraksi koalisi pemerintahan ini, ini kebijakan kenaikan BBM, enam fraksi tidak sepakat hanya satu fraksi (Partai Nasdem)' yang sepakat ini, kalau tidak fraksi yang paling tolol atau paling loyalis tidak mungkin begini," ujar Surya dalam pidato peluncuran Nasdem Memanggil, Senin (17/10/2022).

"Jadi terjemahkan saja, Nasdem ini apakah partai tolol atau paling loyalis pada Jokowi, silakan terjemahkan," kata dia.

Usai pendeklarasian Anies sebagai capres dari Partai Nasdem, tegas Surya, tak mengubah sikap pihaknya di pemerintahan. Partai Nasdem ditegaskannya tak takut untuk menghadapi fitnah dan isu miring terhadap partainya.

"Jadi kalau ada yang menggoda kita, ada mencoba ketangguhan, semangat, dan jiwa konsistensi Partai Nasdem ya boleh-boleh saja, tidak apa-apa. Kita adalah kita, tapi niat baik kita tidak bisa ditawar-tawar, semangat kita ya itulah kita, komitmen kita," ujar Surya.

Ia mengingatkan, perjalanan menjelang pemilihan umum (Pemilu) 2024 memanglah tak mudah. Akan ada banyak cibiran, fitnah, hingga isu tak benar untuk menggoyahkan partainya jelang kontestasi nasional.

"Seakan-akan meragukan nasionalisme Nasdem, ada juga yang menyatakan betapa bodohnya Nasdem menempatkan calon presiden yang tidak populer karena dianggap membawa pikiran-pikiran yang bertentangan dengan komitmen kebangsaan, beraneka ragam, tapi saudara itulah Nasdem. Sekali layar terkembang, surut kita bertandang," kata Surya.