Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co
CATATAN BABE

Kali Ciwilung

Tori | Minggu, 21 Agustus 2022 - 11:13 WIB
Kali Ciwilung
Photo 1969 di Malaysia: Dato Anuar Ibrahim, ke-2 kiri, RS ke-3 kir/repro
-

SEMENJAK  Ciliwung tercipta, setahu saya baru satu novel terbit bertema Ciliwung; judul Brandal-brandal Tjiliwung, tahun 1950-an oleh Achmad MS anak Kwitang.

Juga cuma ada satu lagu Indonesia yang dicipta bertema Ciliwung oleh penyanyi Said Effendi pada tahun 1950, judulnya Kali Ciliwung. Sebagian liriknya:

Kali Ciliwung
Kali yang pantas disanjung
Terletak di-tengah2 kota
Ibu negri Indonesia

BERITA TERKAIT :
Ekor G.30.S: Gedung RRT diduduki pendemo
Asal Usul Pasar

Air mengalir
Deras menuju ke hilir
Membawa semua kenang2an
Kebahagian nan silam

Saya mendusin ada lagu bagus ini justru dari tokoh politik senior Malaysia sekarang Dato Anuar Ibrahim, waktu saya bertemu dengannya untuk kedua kali di Jakarta pada tahun 1969. Ia mengatakan lagu daripada Indonesia yang ia suka Kali Ciliwung. Segera saya mencari lagu ini.

Masa kecil saya adalah Ciliwung. Aku bermandi-manda di kali ini yang nengalir ke Kota.

Di sepanjang kali yang melintasi Hayam Wuruk sampai Mangga Besar ramai sekali dengan ibu-ibu yang mencuci, anak-anak tanggung yang berenang-renang, dan ada juga yang memandikan kuda. Semua dengan kedamaian. Semua mencintai alam dan tak ada yang mengotorinya dengan membuang hajat. 'Hajat' tak boleh dibuang sembarangan.

Kali salah satu sumber kehidupan manusia, kalau menyebutnya saja dengan partikel Chi, sejatinya Che. Che Liwung. Saya tidak tahu arti Liwung.

Anak-anak yang mahir berenang masuk kali meloncat dari jembatan Gang Ketapang atau Mangga Besar. Tentu saja mereka menunggu kesempatan tak ada rakit, atau géték, yang melintas.

Ciliwung sering dilintas rakit yang membawa bambu. Tiba di tujuan rakit dibongkar dan dijual berikut bambu. Rakitnya juga bambu ‘kan.

Dalam reffrein Effendi mengenang:

Sungguh besar jasamu
Kenangan masa lalu

Ya, masa lalu tak kunjung berlalu.

 


Ridwan Saidi
Budayawan