Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Pagar Pembatas Tribun JIS Ambruk, JIS: Diinjak dan Dilompati Penonton

Tori | Selasa, 26 Juli 2022 - 15:36 WIB
Pagar Pembatas Tribun JIS Ambruk, JIS: Diinjak dan Dilompati Penonton
Pagar tribun Jakarta International Stadium (JIS) roboh./[email protected]
-

RN - PT Jakarta Propertindo (Jakpro) menyayangkan ambruknya pagar pembatas penonton Jakarta International Stadium (JIS), Jakarta Utara, Minggu (24/7/2022) malam. 

Kejadian itu terjadi karena struktur kolom praktis pada pagar pembatas kurang kuat menahan beban penumpukan penonton dalam satu lokasi yang tidak sesuai kapasitasnya.

Hal ini disampaikan VP Sekretaris Perusahaan PT Jakarta Propertindo (Jakpro) Nadia Diposanjoyo melalui keterangan resminya, Selasa (26/7/2022). 

BERITA TERKAIT :
Fasilitas Wah Milik Jakpro Sepi Peminat, Makanya Jangan Mahal-Mahal Dong
Manajemen Baru Jakpro yang Diangkat Pj Gubernur Diharapkan Bisa Bekerjasama Tuntaskan LPJ Formula E & Bantu KPK

"Sangat disayangkan bahwa malam kejadian karena euforia dan antusiasme yang sangat tinggi mengakibatkan fungsi pagar pembatas tidak digunakan sebagaimana mestinya," ujar Nadia. 

"Pagar itu bukan untuk diduduki, diinjak atau bahkan dilompati," imbuhnya.

Nadia menerangkan, pagar penonton telah dibuat sedemikian rupa demi keselamatan bersama sebagaimana dipersyaratkan pada standar stadium kelas internasional.

Adapun pagar pembatas antara pemain dan penonton di bagian depan Tier 1 JIS terdiri dari dua bagian. Yaitu pegangan pagar (railing) sisi depan dan pagar pembatas mendatar (horizontal barrier).

Fungsi pagar pembatas itu untuk memastikan penonton tetap berada di tribun dan tidak memasuki lapangan karena hal tersebut tidak diperbolehkan.

"Mengingat jarak antara lapangan pertandingan dengan penonton sangat dekat, yaitu lebih kurang 10 meter sehingga pagar pembatas diperlukan untuk mengamankan area tribun dan lapangan," katanya.

Penggunaan dan penerapan horizontal barrier' itu merupakan salah satu kriteria dari basis desain, hasil usulan dari konsultan perencana Buro Happold dan telah disetujui di TABG-AP (Tim ahli bangunan gedung bidang arsitektur dan perkotaan).

Menjelang pertandingan persahabatan Persija melawan Chonburi FC, antusiasme penonton meningkat karena semakin dekat waktunya menuju pertandingan.

Seiring berjalannya waktu, hampir seluruh tribun Tier 1 penuh bahkan melebihi kapasitas tempat duduk yang tersedia.

Terlihat dari kamera pemantau bahwa beberapa penonton ada yang menaiki "horizontal barrier"(memasang spanduk, duduk dan lain-lain). "Horizontal barrier" dari kekuatan strukturnya maupun peruntukannya tidak didesain sebagai tempat untuk berpijak/dinaiki/diduduki/sebagai akses ke lapangan maupun berpindah tribun (foto A dan foto B).

Atas aktivitas penonton yang berpijak pada "horizontal barrier" tersebut, akibatnya terdapat beban tarik tambahan (di luar yang direncanakan) pada besi tanam (angkur) kolom praktis yang menjadi tumpuan "horizontal barrier" tercabut (failed). Hal itu menyebabkan "horizontal barrier" beserta pagar pembatas penonton pada sisi utara roboh (foto C).

Selain itu, penumpukan penonton dalam satu lokasi yang tidak sesuai kapasitasnya mengakibatkan tidak berjalannya prosedur yang sudah direncanakan. Perilaku penonton tidak terkendali dan mengakibatkan tindakan di luar kendali petugas di lapangan.

“Pertandingan kemarin jadi bahan berharga untuk evaluasi kita semua, Jakpro, Jakmania, Pemprov DKI, Persija dan skema tiket oleh JakLingko," katanya.

Dia mengingatkan bahwa menjaga stadion dengan keteladanan memang membutuhkan upaya dan usaha yang cukup tinggi, namun dengan kerja sama untuk saling mengingatkan dari seluruh pihak ini sangat mungkin diterapkan.

"Hal ini juga sesuai dengan arahan dan konsen Pak Gubernur, untuk membiasakan diri menjadi penonton dan suporter teladan dimanapun berada," katanya.

"Apalagi di stadion kesayangan yang sudah dibuat sedemikian rupa untuk warga agar dapat digunakan sepanjang waktu dan sepanjang musim,” ujar Nadia.

Hasil evaluasi ke depan, Jakpro memastikan bahwa setiap ada pertandingan besar maupun hajatan lainnya di JIS yang menyedot euforia dan potensi emosi yang menggelora akan dilakukan penertiban dan pengawasan lebih ketat.

"Terutama untuk lintas alur 'wara-wiri' serta batas pengaturan penonton pada setiap zona, memberikan peringatan dan edukasi bagi suporter dan penonton agar selalu tertib dan menjadi teladan serta memitigasi risiko-risiko yang timbul dari hal-hal yang tidak diinginkan," katanya.

Di sisi lain, Jakpro bersama pihak terkait Kerja Sama Operasi (KSO) pelaksana pembangunan proyek JIS sehari setelah peluncuran akbar JIS, pada Minggu (24/7/2022), telah melakukan pengecekan kondisi seluruh dinding pembatas.

Tujuannya untuk memastikan kondisi dinding pembatas setelah acara. Ke depan, untuk mengantisipasi perilaku suporter yang tidak diinginkan akan dilakukan penambahan kekuatan di area-area tertentu.

#JIS   #pagar   #jakpro