Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Seks Di Luar Negeri Tukar Mie Instan Buatan Indonesia 

NS/RN/dtc | Kamis, 31 Desember 2020 - 08:02 WIB
Seks Di Luar Negeri Tukar Mie Instan Buatan Indonesia 
Ilustrasi
-

RADAR NONSTOP - Mie instan buatan Indonesia ternyata punya nilai tinggi di luar negeri. Seperti di Ghana yang menjadikan mie instan jadi alat tukar untuk ngeseks.

Menurut hasil penelitian salah satu pakar gender dan ketenagakerjaan, Bashiratu Kamal yang dipampangkan dalam sebuah dialog nasional yang diadakan oleh STAR-Ghana Foundation, mie instan bahkan disebut adi salah satu penyebab tingginya angka kehamilan remaja di Ghana.

Menurut Kamal, tingginya tingkat kemiskinan di Ghana, terutama selama pandemi COVID-19, mendorong gadis-gadis muda di Ghana untuk melakukan hubungan transaksional tersebut demi mendapatkan imbalan berupa uang atau barang. Barang-barang lainnya yang kerap jadi imbalan selain Indomie adalah pulsa seluler, dan uang elektronik (mobile money).

BACA JUGA :
Bisnis Seks Di Puncak Saat Corona, Sekali Kencan Dipatok Rp 500 Ribu
Karaoke Seks Di Bekasi, Pengunjung Dan LC Gak Takut Virus?  

"Dalam beberapa kasus, ada masalah 'seks transaksional', di mana beberapa orang tua juga mendorong anak-anak mereka untuk ikut serta, sehingga mereka bisa mendapatkan cukup uang untuk menghidupi diri sendiri," ujar Bashiratu Kamal dikutip dari World of Buzz, Rabu (30/12/2020).

Kamal menjelaskan alasan mengapa ada saja seorang ibu yang mendorong putrinya untuk terjun ke dalam dunia malam tersebut karena mereka percaya bahwa pria dapat membantu anaknya lebih dari yang dia bisa, termasuk untuk mendapatkan Indomie.

Diketahui, dari beberapa portal belanja online asal Ghana, harga Indomie di sana lebih tinggi dari yang dijual di Indonesia.

Dari situs ghanaprovisions.com misalnya, harga Indomie satuannya dipatok di US$ 0,75 atau setara Rp 10.500 (kurs Rp 14.000/US$). Sedangkan, per kotaknya isi 40 bungkus, Indomie dihargai US$ 17 setara Rp 238 ribu atau Rp 5.950/bungkusnya.

Di situs lainnya, marketexpress.com.gh, harga per bungkus Indomie dipatok antara 1,2-2 Cedi Ghana atau setara Rp 2.880- Rp 4.800 (kurs Rp 2.400/Cedi Ghana). Sedangkan, per kotak isi 40 bungkus, Indomie dihargai sebesar 47 Cedi Ghana atau setara Rp 112.800 atau Rp 2.820.

Sementara itu, di Indonesia, harga Indomie bervariatif tergantung rasanya. Harga Indomie Kaldu Ayam jadi yang paling murah Rp 2.075 per bungkus. Lalu Indomie rasa lainnya berada di kisaran Rp 2.190 - Rp 2.500 per bungkus.