Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Ogah Ngaku Kalah Dari Joe Biden, Apa Donald Trump 'Kepala Batu'

NS/RN/NET | Senin, 16 November 2020 - 06:07 WIB
Ogah Ngaku Kalah Dari Joe Biden, Apa Donald Trump 'Kepala Batu'
-

RADAR NONSTOP - Seperti banyak prediksi kalau Donald Trump tidak akan mengakui kekalahannya dengan Joe Biden. Bahkan, pendukung Trump bakal menggelar demo besar-besaran untuk menolak hasil Pilpres AS.

Pada Jumat 13 November, Trump menulis di Twitter. Dia belum juga mengakui kekalahan dalam pemilihan presiden (pilpres) dan menolak membantu Joe Biden dari Partai Demokrat bersiap mengambil alih kekuasaan.

Trump memecah kebungkamannya setelah seminggu tanpa komentar di depan kamera, dalam acara di Gedung Putih untuk mengumumkan tersedianya segera vaksin virus corona. Dalam pidato singkat tentang kerja vaksin, Trump bersikeras, ia tidak akan pernah lagi menerapkan lockdown atau karantina wilayah untuk mengekang penyebaran virus.

BACA JUGA :
Sikapi Drama Politik Negeri Paman "Sam", SBY Sebut Dalam Demokrasi Perlu Kejujuran
Empat Tahun Bersama Trump, Joe Biden Ajari Staf Di Istana Agar Sopan Dan Hormat Pada Tamu

"Semoga saja, apapun yang terjadi pada masa depan, kita lihat siapa yang akan memerintah nanti, waktu yang akan menjawabnya."

Sinyal keraguan dalam benak Trump muncul meskipun ia terus menyebar teori konspirasi bahwa telah terjadi penipuan massal, merampas kemenangannya dalam pemilihan 3 November.

Pada Jumat 13 November, Trump menulis di Twitter, menyampaikan terima kasih kepada pendukung yang mendukung klaimnya bahwa "Pemilihan Dicurangi" dan mengatakan ia mungkin "mampir dan menyapa" dalam demonstrasi yang direncanakan pada Sabtu (14/11/2020) di Washington.

Trump terus menghambat upaya Biden menyiapkan transisi menjelang pelantikan pada 20 Januari. Ia mengajukan banyak tuntutan hukum untuk menantang penghitungan suara di seluruh Amerika, tetapi tidak berhasil. Pada Jumat 13 November, seorang hakim di Michigan menolak lagi klaim penipuan yang diajukan Partai Republik.