Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Putri Gus Dur Jadi Korban Aksi Bea Cukai Arogan, Koper Diaduk-Aduk Dan Dikira TKW Taiwan

RN/NS | Kamis, 23 Maret 2023
Putri Gus Dur Jadi Korban Aksi Bea Cukai Arogan, Koper Diaduk-Aduk Dan Dikira TKW Taiwan
Alissa Qotrunnada Munawaroh Wahid.
-

RN - Putri sulung Presiden ke-4 Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Alissa Qotrunnada Munawaroh Wahid jadi korban. Kopernya diaduk-aduk oknum Bea Cukai.

Diduga oknum Bea Cukai itu melakukan hal tersebut karena modus. Sebab, banyak orang menjadi korban karena dia kerja di luar negeri yakni TKW.

Dalam sebuah cuitan, Alissa berkomentar di cuitan yang mengisahkan soal TKW yang kerap diperlakukan dengan buruk oleh pihak Bea Cukai. Dia berbagi kisahnya sendiri saat baru pulang dari acara konferensi di Taiwan.

BERITA TERKAIT :
Sidang Dugaan Gratifikasi Mantan Kepala Bea Cukai DIY, KPK Panggil Irwan Mussry
LHKPN Rahmady Effendi Dicek, Pengamat: KPK Harus Cek Harta Seluruh Orang Bea Dan Cukai

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mengakui pelayanan Bea Cukai belum sepenuhnya ideal di lapangan. Maka itu, Kemenkeu meminta maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi.

"Secara formal, tidak ada kebijakan pelayanan seperti itu. Ditjen Bea Cukai punya standar pelayanan yang baik, sesuai dengan protokol internasional dan best practice," terangnya, Selasa (21/3/2023).

Alissa mengatakan diperiksa pihak Bea Cukai di Bandara Soekarno-Hatta dan diminta membuka kopernya. Peristiwa tersebut terjadi pada 2019-2020. 

"Suatu ketika saya pulang dari konferensi di Taiwan. Di Cengkareng, saya diarahkan menuju meja pemeriksaan yang di dalam itu. Mbak petugas nanya: 'Kamu pulang kerja ya di Taiwan? Berapa lama kerja di sana? Bawa apa saja? Buka kopernya'," kata Alissa dalam cuitannya.

Alissa kemudian membuka kopernya dan menyodorkan paspornya kepada petugas. Alissa lantas ditanya berapa hari di Taiwan. Petugas Bea Cukai seolah mengkonfrontasi Alissa perihal koper hingga pekerjaannya di Taiwan.

"Saya buka koper sambil dia minta paspor. Saya: 'cuma tiga hari di Taiwan', petugas: 'kerja apa tiga hari di Taiwan? Kok bawaannya koper gede? Beli apa saja? Emang dibayar berapa? 'Saya: 'konferensi' Petugas: 'kok kamu bisa belanja & bawa barang banyak? Kamu kerja apa?' Ndedes...," ungkap Alissa.

Alissa melanjutkan ceritanya. Petugas Bea Cukai terus melontarkan pertanyaan kepada Alissa hingga akhirnya memeriksa paspor. Alissa kemudian diperbolehkan lewat.

"Petugas: 'sering ya ke luar negeri?' Saya: 'ya. Bisa lihat di paspor, Mbak. Dia buka-buka paspor. Petugas: 'kok sering ke luar. Kerja apa?' Saya: 'LSM' Petugas menengok, tampangnya agak kecut, lalu kembalikan paspor: 'Silakan'. Saya beberes koper yang sudah dia aduk-aduk..." ujarnya.