Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Ayo Tebakan, Iwan Bule Bertahan Apa Mundur Dari Kursi Ketua Umum PSSI?

RN/NS | Rabu, 12 Oktober 2022
Ayo Tebakan, Iwan Bule Bertahan Apa Mundur Dari Kursi Ketua Umum PSSI?
-

RN - Desakan agar Ketua Umum PSSI Iwan Bule mundur terus menggelinding. Warganet sudah membuat petisi agar mantan Kapolda Jawa Barat itu mundur.

Disisi lain, tersangka tragedi Kanjuruhan sekaligus Ketua Panitia Pelaksana (Panpel) Arema FC, Abdul Haris melalui kuasa hukumnya, Sumardan meminta Ketua Umum PSSI Iwan Bule ikut bertanggung jawab atas kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, yang menewaskan ratusan jiwa.

Dia meminta Iwan Bule tak hanya melakukan penciteraan dengan cara turun saat seremoni penyerahan piala saja.

BERITA TERKAIT :
Piala Presiden 2024 Digelar Tanpa Suporter Tim Tamu
Kiper Inter Milan Ini Bakal Dinaturalisasi? 

"Panpel kan banyak yang terlibat, itu harus juga bertanggung jawab. Terutama Ketua PSSI. Jangan hanya saat klub ini menang dia beri piala, dia dapat nama," ujar Sumardan di Mapolda Jatim Surabaya, Selasa (11/10/2022).

Sumardan menegaskan, ketika ada klub yang mendapat masalah, sudah sewajarnya Iwan Bule juga turut bertanggung jawab secara hukum. "Jadi posisi klub ada masalah dia bertanggung jawab juga secara hukum," ujar dia.

Abdul Haris mendesak aparat mengusut tuntas kerusuhan di Kanjuruhan. Ia juga mendesak aparat melakukan autopsi untuk mengetahui penyebab kematian para korban. Abdul Haris menegaskan betapa pentingnya autopsi untuk membongkas kasus ini secara terang benderang.

"Karena ini tragedi kemanusiaan, saya mohon kepada semuanya kepada pihak terkait agar segera diusut tuntas. (Autopsi) itu untuk usut tuntas semua biar clear semua harus diketahui penyebabnya. Itu yang terpenting (autopsi) untuk mengetahui penyebab kematian dari korban," ujarnya.

Abdul Haris juga meminta pengusutan secara tuntas terkait penggunaan gas air mata pada peristiwa tersebut. Apalagi, gas air mata yang digunakan saat pengamanan kerusuhan tersebut jenisnya bermacam-macam.

"Gas air mata itu kan bermacam-macam itu bisa dideteksi, ditemukan di lapangan. Kita ingin tahu dan diusut tuntas," kata dia.

Selain itu, Abdul Haris membantah dirinya menginstruksikan penutupan pintu stadion pada peristiwa kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, yang menewaskan ratusan jiwa. Abdul Haris mengaku telah menginstruksikan security officer untuk membuka pintu stadion sesuai SOP yang berlaku.

"Tidak ada (yang menyuruh menutup pintu Stadion Kanjuruhan) tidak ada perintah untuk tutup," kata dia.

Abdul Haris menegaskan dirinya telah menginstruksikan seluruh petugas untuk menjalanlan tugasnya sesuai SOP yang ada. Seprerti petugas yang bertugas menjaga pintu, ia mengaku telah menginstruksikan untuk membukakan pintu 15 menit sebelum pertandingan usai.

"Sesuai dengan SOP, perintah saya kepada seluruh petugas yang berjaga pintu, kepada security officer 15 menit sebelum selesai harus dibuka pintu. Dan pintu dibuka itu sesuai standar gak ada yang ditutup dan itu harus dibuktikan dengan membuka CCTV," ujarnya.