Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Agar Hakim & Jaksa Tidak Kena Sirep, Ulama Bogor Gelar Doa Untuk Ade Yasin

RN/NS | Senin, 01 Agustus 2022 - 09:54 WIB
Agar Hakim & Jaksa Tidak Kena Sirep, Ulama Bogor Gelar Doa Untuk Ade Yasin
Doa bersama para ulama, kiai dan habaib untuk Ade Yasin.
-

RN - Ulama terkenal dari berbagai pesantren menggelar doa bersama untuk Ade Yasin. Para ulama Di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, menggelar doa bersama menjelang sidang putusan sela Bupati nonaktif Bogor Ade Yasin di Pengadilan Negeri Bandung Tipikor, Senin, 1 Agustus 2022.

Pimpinan Majelis Syababul Kheir, Habib Mahdi bin Hamzah Assegaf mengatakan, kalau doa bersama yang diikuti masyarakat dan santri adalah panggilan jiwa.

"Ulama memiliki kedekatan dengan Ade Yasin. Kami bersama bermunajat agar beliau segera terbebas dari fitnah," ungkap Pimpinan Majelis Syababul Kheir, Habib Mahdi bin Hamzah Assegaf di Cibungbulang, Bogor, Minggu (31/8).

BERITA TERKAIT :
Pemberantasan Korupsi Jangan Dipolitisir
Gosip Firli Targetkan Anies Jadi Tersangka, Tokoh NU: Bahaya KPK Ditarik Ke Politik

Salah satu santri yang ikut doa bersama mengatakan, doa ini juga dikirim untuk para jaksa dan hakim agar tidak kena sirep. Sebab, para penegak hukum tidak membuka mata atas fitnah yang dilayangkan ke Ade.

"Semoga saja Pak Jaksa dan Pak Hakim bisa sadar," ungkapnya.

Kegiatan doa bersama yang dirangkaikan dengan peringatan 1 Muharam 1444 Hijriah itu dihadiri ribuan jamaah dari Leuwiliang, Tenjolaya, Cigudeg, Jasinga, Nanggung, dan Ciampea pada Sabtu (30/7) malam.

Sementara, Pimpinan Majelis Assa'adah, Habib Agil bin Salim Al-Attas bersama jamaahnya di hari yang sama melaksanakan kegiatan serupa di Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor.

Pada momentum tahun baru Hijriah ini Habib Agil bersama jamaahnya bermunajat untuk kelancaran persidangan Ade Yasin di perkara dugaan suap Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Perwakilan Jawa Barat.

"Kami yakin beliau tidak terlibat dalam kasus suap BPK seperti yang dituduhkan selama ini," kata Habib Agil.

Terpisah, Pimpinan Pondok Pesantren Darul Wafa, KH Ahmad Ibnu Athoillah usai menggelar doa bersama dengan masyarakat dan santri di Rumpin, Kabupaten Bogor, menyebutkan bahwa Ade Yasin sosok yang dekat dengan para ulama melalui kebijakan-kebijakannya, seperti Program Karsa Bogor Berkeadaban.

"Sampai saat ini masyarakat dan para ulama tidak meyakini bahwa Ade Yasin terlibat dalam kasus suap," kata KH Athoillah.

Seperti diketahui, sidang keempat perkara dugaan suap BPK RI Perwakilan Jawa Barat dengan terdakwa Ade Yasin akan digelar di Pengadilan Negeri Bandung Tipikor pada Senin, 1 Agustus 2022 dengan agenda pembacaan putusan sela.