Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Putra Kang Emil Belum Ditemukan, Para Dukun Malah Cari Panggung 

NS/RN | Senin, 30 Mei 2022 - 00:04 WIB
Putra Kang Emil Belum Ditemukan, Para Dukun Malah Cari Panggung 
Kang Emil dan putranya.
-

RN - Ada-ada saja. Indonesia memang penuh dengan mistik. 

musibah hilangnya anak sulung Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, Emmeril Kahn Mumtadz atau Eril menjadi panggung para dukun atau paranormal. 

Banyak dukun melakukan prediksi aneh-aneh. Majelis Ulama Indonesia Jawa Barat (MUI Jabar) mengimbau warga agar tidak mempercayai ramalan tentang m Eril. MUI memastikan sudah ada fatwa haram jika mendengarkan ramalan paranormal atau dukun.

BERITA TERKAIT :
Doa Terkabul, Putra Kang Emil Dimakamkan Hari Senin 
Bikin Nyayat Hati! Curhatan Ikhlas Pacar Eril di Akun Instagram Miliknya

"Kami juga mendengar banyak komentar yang tidak pada tempatnya. Pernyataan paranormal itu jangan didengar. Paranormal kan dalam pandangan agama itu perdukunan, mengikuti pandangan, paranormal, dukun mendengarkan ramalan itu sudah dikeluarkan fatwa haram," kata Ketua MUI Jabar Rahmat Syafei, Minggu (29/5/2022).

Rahmat juga meminta agar warga tak memperkeruh kondisi orang yang terkena musibah. Dia juga mengaku ironis para peramal justru mencari panggung saat orang lain tengah terimpa musibah.

"Kepada masyarakat jangan memperkeruh suasana dengan mengomentari pendapat paranormal seolah membenarkan. Kita prihatin karena perdukunan itu dihidupkan dalam setiap peristiwa. Para dukun diberi ruang, padahal dalam pandangan agama perdukunan itu tidak boleh," kata Rahmat.

Lebih lanjut, Rahmat juga mengimbau agar masyarakat tak mudah percaya dengan ramalan yang beredar terkait hilangnya Eril. Sebaliknya, menurut dia, masyarakat harusnya ikut meluruskan dan tak ikut membenarkan ramalan itu.

"Saya sebagai MUI harus menyampaikan bahwa perdukunan tidak boleh diikuti," imbuhnya.

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Bern memastikan otoritas kota dan pemerintah Swiss melakukan upaya maksimal untuk mencari Emmeril Khan Mumtadz yang dilaporkan terseret di Sungai Aare Ben, Swiss pada Kamis (26/5/2022).
Emmeril Khan Mumtadz (23) yang kerap disapa Eril merupakan putra sulung Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil. Eril tengah berada di Swiss untuk mencari sekolah dalam rangka melanjutkan jenjang pendidikannya.

Masih Dicari 

Kabar baik datang dari Duta Besar RI untuk Swiss Muliaman Hadad. Mantan Ketua OJK ini menjelaskan, tim SAR Bern yang terdiri dari polisi air, polisi medis, dan pemadam kebakaran akan kembali melanjutkan pencarian pada Sabtu (28/5/2022) mulai pukul 08.30 waktu setempat sampai dengan jangka waktu yang diperlukan.

Berbagai metode akan dikerahkan dalam proses pencarian. Setelah sebelumnya memakai drone thermal untuk mendeteksi panas tubuh manusia, kini tim SAR akan menggunakan drone konvensional untuk bermanuver serendah mungkin di atas permukaan sungai.

Tim juga akan menggunakan perahu pencari dan sudah bisa mengerahkan penyelam. "Metode pagi ini lebih intensif," ujar Muliaman dalam konferensi pers virtual, Minggu (29/5/2022).

Menurut Muliaman, kondisi air pada saat kejadian mencapai 16 derajat celcius dan sedikit keruh, sehingga menjadi kendala terutama untuk mengerahkan tim penyelam.

"Sungai Aare ini datangnya dari salju yang meleleh sehingga relatif dingin dan ada kristal putih sehingga agak keruh," ucapnya.

Muliaman membawa berita gembira dari tim SAR bahwa potensi hasil bagus pada pencarian hari ini lebih besar karena pada Sabtu dan Ahad jumlah warga yang berenang di Sungai Aare biasanya lebih banyak dari hari biasa.

"Probabilitas ketemunya lebih besar. Jadi kita tidak hanya mendapat informasi dari tim SAR tapi juga dari warga," ujarnya.

Berdasarkan catatan KBRI Bern, dalam setahun terdapat 15-20 orang yang hanyut di Sungai Aare, dengan dengan persentase 99,9% ditemukan.

Mayoritas orang hilang ditemukan dalam tiga minggu. Proses pencarian oleh tim SAR dilakukan dengan tanpa batas waktu, karena pada prinsipnya, Polisi Sungai di Kota Bern bertugas berpatroli setiap hari.

Duta Besar juga menepis spekulasi di media lokal setempat yang menyatakan bahwa debit air Sungai Aare menjadi besar karena sejak Januari 2022 perusahaan milik negara Swiss di bidang listrik Alpiq di Winznau mengalirkan antara 15 dan 25 meter kubik air per detik ke jalur lama Aare di Bendung Winznau.

"Tak ada rekayasa arus karena secara konsisten arus (di Sungai Aare) akan seperti itu. Perbedaan (debit air) akan terjadi dari hari ke hari tergantung (apakah) ada tambahan hujan atau fenomena air lainnya sehingga debit air bertambah meluncur ke dataran lebih rendah," jelas Muliaman.

Dari data pemerintah Kota Bern, debit air rata - rata di Sungai Aare adalah 180-230 meter kubik per detik. Informasi tersebut senantiasa dapat diakses oleh publik secara online dan real time.