Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Jebakan Harga Di Kawasan Puncak Yang Bikin Garuk Kepala

NS/RN/NET | Senin, 07 Juni 2021 - 04:20 WIB
Jebakan Harga Di Kawasan Puncak Yang Bikin Garuk Kepala
Ilustrasi kawasan Puncak, Bogor, Jawa Barat.
-

RN - Banyak wisatawan mengeluh dengan harga makanan di kawasan Puncak, Bogor, Jawa Barat. Misalnya, banyak pedagang diam saat ditanya harga makanan. 

Tapi, pas pengunjung sudah makan dan hendak membayar barulah kaget. Karena, diduga banyak pedagang nakal yang main ketok harga. 

Menyikapi berita viralnya harga makanan di kawasan wisata Puncak dinilai mahal, pihak Kecamatan Cisarua dan jajaran terkait mengumpulkan perwakilan pedagang untuk bermusyawarah. Dari pertemuan tersebut, disepakati adanya standarisasi harga makanan dan minuman, serta pencantuman daftar harga pada menu.

BERITA TERKAIT :
Orang Jakarta Diam Di Rumah, Pedagang Puncak Garuk Kepala 
Bisnis Esek-Esek Tarian Setriptis Di Restoran Puncak 

Camat Cisarua, Deni Humaedi mengatakan, musyawarah tersebut juga dilakukan bersama Kepala Desa Tugu Utara dan Tugu Selatan. Dimana di dua desa tersebut terdapat banyak tempat makan atau kedai di sekitar tempat wisata.

“Kemudian kami mencoba memusyawarahkan dan menyampaikan pikiran yang kemudian diterima pedagang, dan memang diharapkan juga oleh para pedagang. Kita akan sepakati para pedagang adanya standarisasi harga dari menu-menu yang ada,” kata Deni kepada Republika, Sabtu (5/6).

Deni menjelaskan, meski ada standarisasi harga menu di kedai-kedai tersebut, bukan berarti harga menu di seluruh kedai sama. Melainkan, ada batas harga terendah dan tertinggi dari makanan dan minuman.

Selain itu, sambung Deni, para pedagang harus mencantumkan daftar harga dari menu yang ada. Sehingga, para wisatawan atau pembeli yang datang bisa membaca harga menu sebelum membeli agar tidak terjebak. Kedua aturan tersebut mulai diberlakukan pada Senin (7/6) ini.

“Jadi kalau ditanya harga, pedagangnya diam, begitu masuk pembeli merasa dibohongi atau diberlakukan harga yang dianggap semaunya. Dengan adanya daftar harga pembeli tidak seperti terkena ‘jebakan Batman’,” ucapnya.