Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co
Hasil Survei NTU Singapura

Tak Dipercaya Lagi, Sosialisasi Pakai Jasa Influencer Cuma Buang Duit

RN/CR | Jumat, 05 Juni 2020
Tak Dipercaya Lagi, Sosialisasi Pakai Jasa Influencer Cuma Buang Duit
Ilustrasi -Net
-

RADAR NONSTOP - Pemerintah atau siapapun yang selama ini memakai jasa influencer untuk sosialisasi harap pikir ulang untuk melanjutkan kerjasamanya. Sosialisasi pakai influencer cuma buang duit.

Sebab, dari hasil survei LaporCovid19.org dan Sosial Resilience Lab Nanyang Technological University (NTU) Singapura, disimpulkan bahwa posisi terendah dalam tingkat kepercayaan sebagai sumber informasi Covid-19 diraih influencer/selebritas.

Sedangkan petugas medis dan pakar kesehatan menempati peringkat pertama, lalu disusul tokoh agama, pejabat pemerintah, dan keluarga.

BERITA TERKAIT :
PAN Tebar Klaim, Airlangga Ogah Diatur Zulhas Di Pilkada Jakarta
Korupsi Lahan Rorotan & Pembalap ZA Digarap KPK, DPRD DKI Kecipratan Duit Haram?

“Berita bagus dari survei ini pakar kesehatan dan dokter menjadi pihak yang paling dipercaya. Yang paling rendah para influencer/selebritas. Kalau misalnya pemerintah mau menggandeng influencer harus hati-hati karena tingkat kepercayaannya paling rendah,” ungkap Sosiolog bencana sekaligus Asociate Professor Nanyang Technological University Sulfikar Amir dalam keterangan tertulis, Jumat (5/6/2020).

Warga DKI Belum Siap New Normal

Dalam survei ini juga, diketahui warga DKI Jakarta belum sepenuhnya siap memasuki era new normal, karena tingkat persepsi risiko keselamatan cukup tinggi (>4.00).

“Berdasarkan temuan dia atas, survei ini menunjukkan bahwa meskipun telah merasa cukup memiliki informasi, pengetahuan, wawasan, modal sosial, serta kecenderungan kuat untuk berhati-hati agar tidak terpapar coronavirus. Namun, warga DKI Jakarta merasa belum siap memasuki ‘new normal’,” bebernya.

Maka dia berpendapat, wacana pemberlakuan tatanan kehidupan baru ‘new normal’ belum saatnya diberlakukan bagi warga DKI Jakarta.

Para responden memiliki kecenderungan yang cukup kuat untuk melindungi diri. Uniknya, tingkat pengetahuan responden terkait Covid-19 terbilang cukup baik, tetapi masih membutuhkan informasi pasti, tepat, dan lebih akurat.

Menurut Sulfikar, kondisi sosial-ekonomi yang cukup memprihatinkan memengaruhi rendahnya persepsi risiko secara umum. 

Padahal, perilaku keselamatan masyarakat merupakan salah satu kunci keberhasilan dalam menagtasi pandemi Covid-19.

Survei ini mengukur tingkat persepsi risiko dan perilaku warga Jakarta yang mencakup enam variabel: persepsi risiko, pengetahuan, informasi, perlindungan diri, modal sosial, dan ekonomi. Survei ini menerapkan metode Quota Sampling dengan variabel penduduk per kelurahan. Sedangkan survei online dilakukan dengan menggunakan Qualtrics yang disebar melalui aplikasi pesan instan (WhatsApp) kepada warga DKI Jakarta.

Penyebaran survei dilakukan melalui jaringan Palang Merah Indonesia (PMI), Biro Tata Pemerintahan DKI Jakarta, dan beberapa kontak kecamatan di DKI Jakarta. Survei juga disebarkan secara acak melalui berbagai kontak jaringan komunitas di DKI Jakarta. Survei dilaksanakan sejak Jumat 29 Mei hingga 2 Juni 2020 dan berhasil mengumpulkan responden valid sebanyak 3.079. Analisa dilakukan dengan menggunakan formula Spearman rho.

Tingkat pendidikan beragam, dari lulusan SMA (40,08 %) hingga sarjana (41,86 %). Sementara jenis pekerjaan cukup merata dari sektor informal hingga formal. Proporsi terbesarnya mahasiswa (31,89%) dan swasta (27,46%), Dari segi risiko kesehatan terhadap infeksi Covid-19, responden dengan penyakit kormobid tersebar di lima jenis penyakit meliputi, jantung, diabetes, hieprtensi, TBC, dan masalah paru-paru lainnya. Namun, proporsi responden dengan penyakit bawaan jauh lebih rendah dibandingkan responden tanpa penyakit bawaan.

#Influencer   #Covid   #DKI