Berita Indonesia terkini politik, ekonomi, megapolitan , Politik, senayan, nasional balaikota, olahraga, lifestyle dan hiburan ditulis lengkap dan mendalam - Radarnonstop.co

Mulai Besok, Loka POM Tangerang Tarik 5 Obat Sirup dari Apotek Besar

Tori | Minggu, 23 Oktober 2022
Mulai Besok, Loka POM Tangerang Tarik 5 Obat Sirup dari Apotek Besar
Ilustrasi obat sirup/ds_30
-

RN - Loka Pengawasan Obat dan Makanan (Loka POM) Kabupaten Tangerang, Banten, segera menindaklanjuti surat edaran Kementerian Kesehatan terkait penjualan obat bebas ataupun obat sirup yang dihentikan sementara waktu.

Instruksi ini tertuang dalam Surat Edaran (SE) Nomor SR.01.05/III/3461/2022 tentang Kewajiban Penyelidikan Epidemiologi dan Pelaporan Kasus Gangguan Ginjal Akut Atipikal (Atypical Progressive Acute Kidney Injury) pada Anak menyusul merebaknya kasus gagal ginjal akut yang mayoritas menimpa anak-anak usia 1-5 tahun di Indonesia.

"Terkait untuk penarikan produk obat sendiri kami nanti lakukan Senin (24/10/2022). Nanti prosesnya dilakukan secara bertahap. Badan POM juga sudah mengirimkan surat ke masing-masing farmasi," kata Kepala Loka POM Kabupaten Tangerang Sony, Minggu (23/10/2022).

BERITA TERKAIT :
Skincare Disita, BPOM Minta Masyarakat Tidak Tergiur Promosi Sesat
Jangan Kaget Kalau Lihat Muka Cewek Jakarta Terbakar Dan Bopeng, Ini Penyebabnya...

Menurutnya, dalam proses penarikan ini akan difokuskan pada lima jenis produk obat sirop yang dilarang peredarannya oleh BPOM RI sesuai instruksi Kemenkes.

Kelima jenis produk tersebut adalah Termorex sirop (obat demam), produksi PT Konimex dengan nomor izin edar DBL7813003537A1, kemasan dus, botol plastik @60 ml, Flurin DMP sirop (obat batuk dan flu), produksi PT Yarindo Farmatama dengan nomor izin edar DTL0332708637A1, kemasan dus, botol plastik @60 ml.

Selain itu, Unibebi Cough Sirop (obat batuk dan flu), produksi Universal Pharmaceutical Industries dengan nomor izin edar DTL7226303037A1, kemasan Dus, Botol Plastik @ 60 ml, Unibebi demam sirop (obat demam), produksi Universal Pharmaceutical Industries dengan nomor izin edar DBL8726301237A1, kemasan Dus, Botol @ 60 ml, serta Unibebi demam drops (obat demam), produksi Universal Pharmaceutical Industries dengan nomor izin edar DBL1926303336A1, kemasan dus, botol @ 15 ml.

"Sekarang ini di apotek problemnya macam-macam, seperti pendistribusiannya tidak langsung dari perdagangan besar farmasi (PBF). Maka, kita lakukan pengawasan, jika ditemukan masih menjual produk itu kita lakukan penarikan," katanya.

Ia menyebutkan, skala prioritas penarikan dan pengawasan produk obat sirop oleh Loka POM Kabupaten Tangerang dilakukan terhadap apotek yang pendistribusiannya langsung melalui perdagangan besar farmasi.

"Dari hasil pemetaan dan pendataan, kemungkinan besar kita lakukan pada apotek yang pendistribusiannya langsung dari PBF. Jadi, kita prioritaskan penarikan obat itu di apotek-apotek PBF," katanya.

Dalam tahapan proses penarikan obat sirop ini akan dilakukan selama 30 hari sampai dipastikan produk obat yang dilarang peredarannya itu benar-benar tidak ada di pasaran.

"Jadi, untuk waktu penarikan sampai pemusnahan obat kita lakukan selama 30 hari," kata dia.

#sirup   #ginjal   #bpom